Pages

Jumat, 30 September 2011

pak mentri perlu tahu!!!

tulisan ini terinspirasi sama buruknya transportasi di Indonesia. lets cekidot!!!

setahun yang lalu gue pernah melakukan perjalanan dengan menggunakan Kereta ekonomi dari jakarta meuju Jogjakarta. karena gue belum pernah naik kereta, gue sangat exited sama perjalanan kali ini. selain bayang-bayang kereta api yang mirip hogwarts express di film harry potter, bayangan kereta api kaya di film-film barat yang gue tonton menghiasi khayalan gue seputar perjalanan jakarta-Jogjakarta.

sebelumnya, gue emang udah konsultasi sama beberapa temen yang pernah naek kereta api, mereka ngasih wejangan seputar kereta api ekonomi. misalnya jangan bawa duit banyak-banyak, handphone taro di kantong celana. tas harus selalu di pegang, bawa bekel makanan dan masih banyak lagi.

sebenernya, dari cerita beberapa teman, gue udah dapet sedikit bayangan seputar kendaraan berkelas ekonomi di Indonesia, karena gue sendiri kalo ke kampus juga harus naik kopaja dan harus sempit-sempitan sama penumpang lain. jadi ga ada yang perlu gue takutkan buat naek kereta ekonomi.

hari itu (gue lupa tanggal berapa) gue berangkat sekitar abis magrib sama safira dan sampai di setasiun senen sekitar jam 20.00. gue langsung di sambut beberapa temen gue yang udah duluan nyampe di stasiun, Diky dan uthe. begeitu nyampe kita langsung nyari makan di RM.Padang di sekitar stasiun buat ngisi perut.

setelah makan kita balik lagi ke stasiun buat nunggun Bani, yang kebetulan megang semua tiketnya. menurut jadwal, harusnya kereta berangkat jam 21.00 tapi ternyata delay sampe jam 22.00, yeah..gue sih maklum aja. pesawat aja bisa delay apalagi kereta ekonomi??

begitu kereta dateng, kita semua masuk dan sumpah!! masuk kedalemnya itu berebut! gue kaget, bukannya kita udah dapet jatah tempat duduk di tiket yang di beli? kenapa mesti berebut? akhirnya pertanyaan itu terjawab begitu masuk, walopun di tiket kita udah ada nomernya, belum tentu kita bisa duduk sesuai nomer tempat duduk itu, kadang tempat duduknya udah di tempatin orang lain.

ngga lama keretanya berangkat, karena ini kereta ekonomi yang artinya nonAC berarti kita harus rela buat kena angin yang keceng pas kereta melaju. di perjalanan, kereta yang jalannya ngga kenceng itu berhenti di beberapa stasiun dan beberapa orang naik. disnilah gue mulai belajar buat bener-bener bersyukur malam itu.

gue duduk di sebuah bangku yang saling berhadapan bareng beberapa temen gue. sambil bercanda gue ngeliat kesekeliling. disana banyak banget orang yang berdiri dan duduk menggelar koran di antara koridor buat jalan. belum lagi koridor yang sempit itu sering banget dilewatin penjual asongan yang ngga berhenti.

perjalanan makin malem, dan suara-suara berisik makin ilang. pas berhenti di stasiun di daerah cirebon, Dyni salah satu temen gue naik. aktu itu kalo ga salah udah jam 2.00 pagi dan emang udah rada sepi. orang yang tadinya berdiri di koridor udah pada jongkok atau malah TIDUR beralaskan koran dengan kosekwensi dilangkahin orang lewat!!

harga tiket kereta ekonomi itu emang murah! Murah banget malahan!! dari jakarta sampe Jogjakarta cuma dikenakan tarif Rp.35000 jadi ngga heran, banyak banget yang pengen naek padahal fasilitasnya bener-bener kacau!

balik lagi sama keadaan pas gue naek kereta, ada bapak-bapak tiduran dilantai beralasakan koran dan dilangkahin pedagang asongan yang lewat, bapak-bapak itu pake kemeja dan celana bahan, mirip pekerja kantoran dan bawa tas ransel. mungkin aja bapa-bapa itu perantau dari jawa yang kerja di jakarta dan mau balik kerumahnya. gue jadi sedih aja, demi balik kerumah dia sampe bela-belain tidur di lantai dan dilangkahin banyak orang.

ngga jauh dari kursi gue ada ibu-ibu yang bawa anaknya yang masih bayi. anaknya nangis terus malem itu. gue jadi ngebayangin, gue aja yang yang udah gede dan udah tau cara beradaptasi dengan baik, masih aja ngga nyaman sama keadaan kereta ekonomi. gimana baiyi itu yang belom bisa ngapa-ngapain, cuma bisa nangis dan parahnya, ibu-ibu itu akhirnya ikutan tiduran dilantai sambil nyusuin anaknya sambil di langkahin sama beberapa orang yang berseliweran!

hari itu gue benerbener bersyukur banget, ternyata kehidupan di luar sana bener-bener mengharukan. gue jadi berfikir banyak hal malam itu, berfikir tentang masih banyak kehidupan di luar sana yang ngga seberuntung gue. gue mungkin suka naik kopaja kalo ke kampus, tapi balik dari kampus bokap gue selalu baik dan rela nungguin gue berjam-jam demi gue biar gue ngga usah balik naik angkot.

gue emang ngga suka naik angkutan umum, tapi dengan naik angkutan umum terutama kelas ekonomi gue jadi belajar buat bersyukur, beryukur sama kehidupan gue..

dan gue jadi ngerti, kenapa angka pertumbuhan kendaraan pribadi di jakarta meningkat terus-terusan. mungkin orang-orang lebih milih nabung buat beli kendaraan pribadi dari pada naik kendaraan umum dengan fasilitas yang buruk dan keamanan yang minim.

guepun jadi berfikir lagi (yeah, gue mungkin banyak berfikir) harusnya pak Fredi Numberi pernah naik kopaja dan kereta ekonomi! garusnya pak Fredi pernah ngerasain gimana buruknya transportasi indonesia. harusnya anggota dewan juga naik transportasi umum menuju gedung DPR biar mereka tau dan memikirkan anggaran yang lebih buat transportasi umum!!

oke, kayanya gue mulai kesel nih, sebelom gue ngoceh yang makin ngga karuan di postingan kali ini. kita sudahi dulu postingan kali ini.


ps: maap no picture, bukan berarti hoax ya. leptop gue abis di format ulang jadi banyak banget data yang kepaus dengan misterius.

c u on the next post. happy reading




shinta

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini